4 Sikap Yang Perlu Dijauhi Oleh Guru

22:17:00

Sikap Yang Perlu Dijauhi Oleh Guru

1. Tidak ambil kisah dengan tugasan berkumpulan

Antara sikap yang kita perlu jauhi ialah, tidak ambil kisah dengan urusan kerja yang melibatkan jumlah yang ramai. Misalnya waktu kokurikulum, kita sengaja melengah-lengahkan diri turun ke dataran perhimpunan. Apabila selesai sahaja kedatangan diambil, barulah kita memunculkan diri.
Sikap yang berulang-ulang ini menunjukkan ia bukanlah disebabkan situasi tertentu yang menyebabkan kita lewat. Tetapi ia sikap yang disengajakan. Sikap yang tidak baik ini sebenarnya telah menyebabkan orang lain rasa tertekan dan dizalimi.
2. Bersungguh-sungguh dalam urusan kerjanya, tetapi terlalu berkira dengan urusan orang lain

Kadang-kadang kita juga sangat menjaga hak diri sendiri. Setiap urusan atau aktiviti yang melibatkan diri sendiri, dijaga dan dipastikan terlaksana dengan baik. Namun, apabila melibatkan orang lain, sikap kita adalah sebaliknya.
Misalnya, dalam program tertentu, di mana kita terlibat dalam AJK makanan. Semasa program berjalan, kita tidak membantu apa yang sepatutnya. Jika membantu sekalipun, hanya cincai sahaja. Kemudiannya, kita menghilangkan diri tanpa segan silu. Kesan akhirnya, jumlah AJK semakin kecil dan beban kerja semakin membesar.
3. Tidak mengagih tugas secara adil

Ada juga kita perhatikan, tugasan kerja itu tidak dibuat secara adil. Mereka yang rapat dengan kita, atau golongan yang tertentu, tugasannya kadangkala lebih mudah. Manakala orang lain, diberikannya tugas yang berat.
Misalnya kita diberi jawatan menyusun jadual. Rakan-rakan baik kita diberi kelas depan atau tidak diberi kelas langsung. Manakala orang lain kita mengagihnya mengikut sesedap rasa kita tanpa kita membuat penilaian yang seadilnya. Kesannya, beban kerja orang lain semakin bertambah dan emosi jadi terganggu.
4. Terlalu berkira dengan tugas

Satu lagi sikap yang kita wajar jauhi ialah terlalu berkira dengan tugas. Seandainya kita sudah terlalu terbeban, wajarlah kita berkira dan meminta dipertimbangkan untuk dikurangkan tugasan yang ada.
Namun jika kita ini sepanjang masa berkira dengan tugas, sehingga sanggup berjumpa dengan pihak atasan untuk mengelak tugas tersebut, akhirnya kita sedang bertindak menambah beban ke atas guru lain.

Nukilan:
Razali Saaran
Guru Biasa

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »